Doa Setelah Shalat Tarawih

Shalat Tarawih atau qiyamulail pada bulan Ramadhan merupakan salah satu amalan sunnah sebagai tambahan ibadah di bulan yang di berkati ini. Sudah menjadi budaya bagi umat Islam untuk melaksanakan shalat tarawih secara berjamaah di masjid-masjid atau mushola. Ini adalah budaya yang merupakan bid’ah hasanah yang pertama kali dipelopori oleh Umar Bin Khatab.
Dari ‘Abdurrahman Al Qari, dia berkata, “Pada sebuah malam Ramadhan, aku keluar bersama ‘Umar bin Al Khattab radhiyallaahu’anhu ke masjid. Orang-orang ternyata terpecah berkelompok-kelompok. Ada seorang laki-laki yang shalat sendirian. Ada pula yang shalat sendirian. Ada pula yang shalat sendirian kemudian beberpa orang mengikutinya. ‘Umar lalu berkata, “Sungguh aku mempunyai pandangan seandainya kukumpulkan mereka di bawah satu pembaca (imam), niscaya akan lebih baik.’ Dia (‘Umar) kemudian bertekad dan menyatukan mereka di belakang Ubay bin Ka’b. Pada suatu malam yang lain, aku keluar bersamanya di mana orang-orang sedang shalat bersama imam mereka. ‘Umar berkata, “ini adalah sebaik-baik bid’ah. Adapun yang tidur pada saat ini lebih baik daripada yang sedang shalat-maksudnya, mengerjakannya di akhir malam lebih baik-karena saat itu orang-orang mengerjakannya pada awal malam. (Shahih: {Mukhtashar Shahih Al Bukhari no.986} {Muwaththa’ oleh Imam Malik (85, no.247). Sahih al bukhari (fat-hul baari) (IV/250, no.2010)).
Selain melakukan shalat tarawih, khususnya di Indonesia juga telah membudaya melakukan doa secara bersamaan setelah shalat tarawih  maupun saat di sela-sela pergantian shalat. Doa yang biasanya diucapkan yaitu:
أشهد أن لا إله إلا الله، وأستغفر الله أسألك الجنة، وأعوذ بك من النار
Namun menurut beberapa sumber, doa ini tidak memiliki dalil yang shahih. Doa ini berdasarkan dari sebuah hadist yang diriwayatkan oleh Ibn Khuzaimah. Ibnu Khuzaimah sendiri berkomentar: Andaikan shahih bisa menjadi dalil. . Sanad hadis ini dhaif karena adanya perawi Ali bin Zaid bin Jada’an. 
Adapun doa setelah Tarawih yang memiliki dalil yang shahih yaitu:
Doa yang dibaca setelah shalat witir sebagaimana disebutkan dalam sebuah riwayat:
 عَنْ أُبَيِّ بْنِ كَعْبٍ قَالَ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ يَقْرَأُ فِي الْوِتْرِ بِسَبِّحِ اسْمَ رَبِّكَ الْأَعْلَى وَفِي الرَّكْعَةِ الثَّانِيَةِ بِقُلْ يَا أَيُّهَا الْكَافِرُونَ وَفِي الثَّالِثَةِ بِقُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ وَلَا يُسَلِّمُ إِلَّا فِي آخِرِهِنَّ وَيَقُولُ يَعْنِي بَعْدَ التَّسْلِيمِ سُبْحَانَ الْمَلِكِ الْقُدُّوسِ ثَلَاثًا 
 “Dari Ubay bin Kaab ia berkata: Rasulullah shallalahu ‘alaihi wasallam dalam sholat witir (pada rakaat pertama) membaca Sabbihisma Rabbikal A’la dan pada rakaaat kedua membaca Qul yaa Ayyuhal Kaafiruun dan pada rakaat ketiga membaca Qul Huwallahu Ahad, beliau tidak melakukan salam kecuali pada rakaat terakhir. Dan setelah salam beliau mengucapkan: 
Subhanal malikil quddus, tiga kali.” (HR. Nasa’i No 1683)
Sesuai hadits riwayat Abu Dawud, Al-Tirmidzi dan al-Nasa-i, dari Ali ra.  bahwasanya Nabi Saw biasa membaca doa pada akhir shalat Witir-nya dengan bacaan doa sebagai berikut:

اَللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوْذُ بِرِضَاكَ مِنْ سَخَطِكَ وَأَعُوْذُ بِمُعَافَاتِكَ مِنْ عُقُوْبَتِكَ وَأَعُوْذُ بِكَ مِنْكَ لاَ أُحْصِىْ ثَنَاءً عَلَيْكَ أَنْتَ كَمَا أَثْنَيْتَ عَلَى نَفْسِكَ
Artinya: “Ya Allah, sesungguhnya aku mohon perlindungan dengan keridlaanMu dari kemurkaanMu; Aku mohon perlindungan dengan pengampunanMu dari siksaanMu; Aku berlindung kepadaMu dari Mu; Aku tidak menghitung pujian atasMu Sebagaimana Engkau telah memuji atas diriMu sendiri”.
Al-Nasa-i dalam kitabnya “Matn ‘Amal al-Yaum wa al-Lailah” meriwayatkan hadits mengenai do’a setelah shalat Witr tersebut dari ‘Ali ra., ia berkata: “Aku pernah bermalam dengan Rasulullah Saw pada suatu malam, maka aku mendengar Nabi Saw apabila selesai mengerjakan shalat Witr, ia merebahkan badannya sambil membaca doa tersebut”.(Al-Nasa-i, Matn ‘Amal al-Yaum wa al-Lailah, 261. Hadits tersebut juga di muat di berbagai kitab di antaranya Ibn al-Qayyim, Zad al-Ma’ad,Vol.I, 88. Dan Sayyid Sabiq, Fiqh al-Sunnah, Vol.I, 166.)
wallahu a’lam
(sumber: Asssunah@yahoogroup, konsultasisyariah.com, ad-dai.blogspot.com)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *