Ikan Asin di China jadi Penyebab Kanker Paling Tinggi

Hanya dengan sambal, nasi panas dan lalapan, ikan asin sudah menjadi menu yang memuaskan selera. Namun, tidak demikian dengan ikan asin yang diproduksi di Cina.

Ikan Asin di China jadi Penyebab Kanker Paling Tinggi

Sebagian orang suka makan ikan asin. Hanya dengan sambal, nasi panas, dan lalapan, ikan asin sudah menjadi menu yang memuaskan selera.

Namun, tidak demikian dengan ikan asin yang diproduksi di China. Ikan asin tersebut bisa menyebabkan kanker.

Hal itu terungkap setelah Administrasi Makanan dan Obat China menerbitkan daftar terbaru karsinogen atau zat penyebab kanker.

Di dalam daftar karsinogen kelompok 1 tersebut, salah satunya adalah ikan asin. Ikan asin yang dibuat secara tradisional di Provinsi Guangdong itu bisa menyebabkan kanker nasofaring.

Kanker nasofaring adalah jenis kanker yang umumnya menyerang bagian atas tenggorokan di belakang hidung.

Sudah Dinyatakan Berbahaya Sejak 2012

Ikan asin sebenarnya sudah dinyatakan sebagai salah satu zat karsinogenik oleh Organisasi Kesehatan Dunia WHO pada tahun 2012. Meski begitu, masih banyak orang yang tidak menyadari sehingga terus mengonsumsi ikan asin.

Warganet di China banyak yang mengungkapkan keterkejutan mereka mendengar kabar terbaru ini. Namun ada yang menanggapinya secara santai dengan membuat status lucu di media sosial.

” Ikan asin tidak hanya kehilangan mimpinya, tapi juga fungsinya (ketika dimakan),” kata salah satu akun.

Tidak Hanya di China

Pusat Keamanan Pangan Hong Kong juga mengklasifikasikan ikan asin sebagai karsinogen kelompok 1. Menurut mereka, senyawa N-nitroso dapat terbentuk selama produksi dan pengasapan ikan asin ini.

Dilaporkan bahwa ada hubungan terpisah antara frekuensi dan durasi makan ikan asin dengan risiko kanker nasofaring. Salah satu kelompok usia yang paling rentan adalah anak-anak hingga usia 10 tahun.

Karsinogen Bukan Hanya Ikan Asin

Selain ikan asin, dalam daftar karsinogen kelompok 1 juga disebutkan jenis makanan penyebab kanker lainnya. Yang terdaftar sebagai karsinogen kelompok 1 adalah makanan olahan daging.

Daging yang diasinkan, difermentasi atau diubah bentuknya dengan tujuan agar tetap awet dan nikmat rasanya termasuk karsinogen.

Beberapa contoh daging yang diproses tersebut di antaranya sosis, daging kornet, dan dendeng. Meski dianggap bisa memicu kanker, seorang warga China, Lam (82 tahun) mengaku tidak takut.

” Semua teman saya makan ikan asin setiap hari dan masih berusia panjang. Saya dan kelurga bahkan mengonsumsinya tiap minggu,” ungkapnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *