Ketawadhu’an Kiai-Kiai Yang Menjabat Sebagai Rais Am PBNU

KH. Sahal Mahfudz sudah diajukan menjadi Rais Am sejak Muktamar ke 27 di Situbondo, namun dalam sistem Ahwa (Ahlul Halli wal Aqdi) KH. As’ad Syamsul Arifin lebih berkenan memilih KH. Ahmad Shiddiq. Baru pada tahun 1999 KH. Sahal Mahfudz menjadi Rais Am pada Muktamar ke 30 di Lirboyo, Kediri.

Setelah KH. Sahal Mahfudz wafat, para penerusnya merasa ‘kurang layak’ menduduki jabatan tertinggi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *