Kisah Masuk Islam: Menemukan Jalan Lurus Dari Al-Qur’an

oleh Aziza Hussain

Matt Lennox, seorang warga Amerika berusia 16 tahun keturunan Skotlandia-Irlandia, yang dibesarkan dalam keluarga religius, dirinya kagum dengan apa yang ia pelajari tentang Islam di kelas sejarah pertamanya. Terpesona oleh itu semua, Matt terus meneliti Islam, bersama dengan banyak agama lainnya untuk mendidik dirinya lebih lanjut.

Yang mengejutkan, ia menemukan bahwa teologi Islam memiliki banyak kesamaan dengan agama Kristen dan Yahudi. Saat Tumbuh, Matt selalu tahu Kristen dan Yahudi memiliki keyakinan yang sama, namun Islam , agama yang berkembang tercepat di dunia, secara praktis asing baginya. Namun, saat Matt diperkenalkan kepada Islam, ia tertarik di dalamnya dan terus belajar.

Ketika ditanya “Apa yang paling menarik dari Islam bagimu? ” Matt menjawab dengan yakin, ” Al-Qur’an . ” Dia mengatakan segala sesuatu yang ia baca dalam Al Qur’an membuatnya berpikir , ” Oh, man . Wow . Aku tidak percaya semua informasi ini yang tampak begitu bijaksana dan benar adalah semua dalam satu buku . ” Matt mengklaim banyak hal dalam agama Kristen tidak masuk akal baginya. Banyak aspek ini ditangani dengan Trinitas , Yesus sebagai Allah , imam dan gereja. Salah satu hal utama yang mengganggunya adalah gagasan bahwa Anda harus menjadi orang Kristen untuk diselamatkan dari api neraka.

Dalam Surah AlBaqarah ayat 111, menyatakan, “Dan [orang-orang Kristen dan Yahudi] mengatakan: ‘. Tidak akan masuk surga kecuali dia menjadi seorang Yahudi atau Kristen'” Melihat ini benar dari orang-orang Yahudi dan Kristen, Matt agak bingung. “Bagaimana bisa hanya satu jenis orang benar?” ia mempertanyakan. Jika ini akurat, maka hanya orang-orang dari satu wilayah geografis yang benar – sementara orang lain akan salah.

Setelah mempelajari banyak agama yang berbeda secara mendalam, Matt memahami hal ini tidak mungkin benar. Namun, Matt tidak hanya tertarik oleh Al-Qur’an; dia tertarik dengan Malcolm X. “[Dia] sangat, sangat cerdas, dan kenyataannya adalah bahwa ia juga sangat, sangat jujur ​​[meskipun] semua orang di sekelilingnya untuk sebagian besar tidak? Bukunya, filmnya, segala sesuatu yang dikatakannya sangat benar, “kata Matt.

kisah islami menemukan jalan lurus

Matt tidak hanya tertarik oleh Malcolm X , tetapi juga oleh Cat Stevens. Dia menikmati dan masih menikmati musik Cat Stevens sebelumnya’, seperti ” Peace Train “. Perdamaian, pengetahuan, Tuhan , dan kembali kepada Tuhan semua tema dalam musik Stevens saat Matt melihatnya. Penasaran dengan hal ini, Matt membaca kisah bagaimana Cat Stevens datang untuk menerima Islam , menjadi Yusuf Islam .

Di tahun 60-an dan 70-an, Cat Stevens sedang mencari agama dan keyakinan yang berbeda, tapi ketika ia datang ke Islam, itu mengubah segalanya baginya.” Dia mengubah seluruh hidupnya dan segala sesuatu dan itu aneh karena orang tidak mengubah seluruh hidup mereka ketika mereka bintang pop dan segalanya, ” kata Matt. Dan banyak yang akan setuju dengan hal ini. Tampaknya cukup membingungkan bahwa bintang pop yang memiliki semua yang dia inginkan akan mengubah seluruh hidupnya. Membingungkan seperti itu, hal itu terus terjadi berulang-ulang. Mengapa? Untuk satu alasan.
Matt menjelaskan : ” Beberapa orang, bahkan selebriti, menemukan bahwa ada begitu banyak komplikasi dengan spiritualitas, politik, ekonomi, masyarakat dan filsafat di dunia modern bahwa ketika mereka menemukan sesuatu yang sangat benar, sederhana dan alami yaitu Islam, dan mereka merasakan bimbingan Allah kepada-Nya, mereka menemukan rasa dari makna.”

Meskipun Matt terbiasa untuk menjadi sangat percaya pada evolusi, ia sekarang mengerti bagaimana kemajuan dalam ilmu telah mempengaruhi kepercayaan masyarakat kepada Tuhan. Memperhatikan kurangnya iman kepada Tuhan, Matt mengklaim, ” Kebanyakan orang sudah menyerah pada agama. Saat ilmu pengetahuan berkembang, orang-orang akan melihat ilmu pengetahuan dan berkata “Di mana Tuhan?” Orang-orang akan melayang jauh dan lebih jauh. “Ayah Matt , melihat evolusi hanya sebagai teori, lebih tertarik pada gagasan Matt menjadi Muslim, daripada percaya pada evolusi.

Dibesarkan seorang Saksi Yehuwa, ayah Matt melihat kesamaan antara ide-ide Saksi Yehuwa dan Islam, sehingga lebih mudah bagi dia untuk menerima. Ibunya, sepenuhnya mendukung Matt, mengatakan kepadanya, “Apa pun agama yang kamu inginkan adalah baik.” Anehnya, baik ibu dan ayahnya mendukung dia dan ketertarikannya pada Islam. Jika bukan karena pemahaman keluarganya, dan komunikasi yang baik di antara mereka, pindahnya Matt ke Islam mungkin akan menjadi sangat berbeda. Masih ada beberapa kendala, namun. Orang tua Matt mungkin mendukung dia, tapi ayahnya juga yakin Matt tidak akan menjadi Muslim di seluruh hidupnya . Mendengar ini, Matt tertawa dan berkata, ” Saya benar-benar tidak setuju.”

Matt menemukan sumber yang tak terduga dari dukungan tidak hanya orang tuanya, tetapi juga teman-temannya” era baru hippie “. Duduk-duduk tidak melakukan apa-apa, Matt dan teman-temannya biasanya berakhir berbicara tentang apa saja dan segalanya. Sebelum Matt menerima Islam, ia berbicara tentang ketertarikannya pada Islam ketika topik agama datang. Meskipun reaksi teman-temannya terutama “itu keren” dan “itu benar-benar baik untuk melakukan itu,” salah satu teman Matt tidak lagi menghormati pendapatnya tentang agama atau politik internasional. Ia percaya Matt mendukung semua orang “seperti dia”.

Ketika teman Matt mengacu pada orang-orang “seperti dia”, dia merujuk Osama bin Laden dan para pengikutnya. 11 Septembe, Matt mengatakan, ” mempengaruhi saya hanya dalam arti mental.” Mampu untuk berbaur dengan kerumunan Eropa-Amerika , Matt mengatakan, “Karena saya tidak ‘terlihat seperti seorang Muslim’ tidak ada yang akan berpikir untuk mengatakan apa-apa kepada saya. Meskipun secara mental, saya memiliki waktu sulit menonton berita Amerika pula. Berita Amerika sepertinya untuk berbicara tentang Islam seperti itu adalah agama asing, dan bukan bahwa itu salah, tetapi itu adalah agama peradaban asing yang tidak maju seperti Kristen Eropa / Amerika . ” Pandangan ini, yang melihat ke bawah pada Islam, bisa sangat menjengkelkan bagi banyak orang, termasuk Matt.

Terlepas dari kenyataan bahwa 11 September hanya mempengaruhi Matt dalam “pengertian mental,” katanya,”Beberapa Muslim di sekolah saya yang saya berteman dengannya harus berurusan dengan beberapa protes. “Matt mengakui kesulitan-kesulitan ini dan menawarkan beberapa saran untuk anak muda Muslim -nya. “Meskipun tidak selalu mudah, jangan takut dari apa yang orang lain pikirkan tentang Anda menjadi [ Muslim ] Siapa pun yang berpikir buruk tentang orang atas dasar agama tidak layak untuk waktu Anda. Cobalah yang terbaik untuk menjadi contoh kebanggaan dan terhormat.”

Meskipun Matt mungkin telah menerima Islam, hidupnya secara keseluruhan belum berubah secara dramatis. Selain pergi ke mesjid, shalat, dan membaca Al-Qur’an, kegiatan sehari-harinya masih sama. Islam, meskipun, telah pasti mempengaruhi prioritasnya. “Saya telah menemukan pikiran, bahwa beberapa hal yang sebelumnya lebih dipentingkan, seperti memiliki hal-hal tertentu atau pergi ke acara-acara tertentu, sekarang tampak seperti prioritas kedua, dan saya menemukan bahwa secara umum, sejak saya menjadi seorang Muslim sangat sulit untuk mendapatkan saya merasa marah, ” kata Matt .

Memiliki seperti kepribadian santai dan pikiran terbuka, Matt tidak berharap banyak dari hidup atau orang-orang pada umumnya. Ketika ditanya apa tujuan hidupnya adalah sebagai pribadi dan Muslim, dia menjawab, “Saya ingin pergi ke perguruan tinggi. Saya ingin pergi ke kebun (Jannah). Tujuan saya adalah untuk menjadi bahagia. Saya tidak berpikir bahwa akan membutuhkan [banyak] hal. aku ingin menjadi sukses di dunia sehingga saya memiliki sarana untuk membantu orang lain.”

Matt, memahami kekuasaan Allah Subhana Wa Ta’ala, klaim, “Saya tidak berpikir bahwa saya atau siapa pun bisa mencapai sangat banyak signifikansi tanpa Allah.” Memahami pentingnya mencari pengetahuan dalam Islam, satu hal Matt berharap untuk mendapatkan dari Islam yang dia belum lakukan “pengetahuan. Itu adalah sesuatu yang Islam dapat terus memberi saya sampai saya mati,” katanya. “Satu-satunya tantangan nyata yang saya hadapi adalah mencoba untuk menjalani hidup saya setepat mungkin.”

(dari situs sunniforum.com: Inspirational Islamic stories)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *