Kolaborasi Kemandirian Vaksin Negara-Negara Islam

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Bandung – Indonesia sebagai Center of Excellence (CoE) di bidang vaksin dan produk biologi di antara negara-negara OKI, dinilai memiliki leading role dalam mendorong kerja sama terkait ketersediaan dan kemandirian dalam pemenuhan kebutuhan obat termasuk vaksin yang aman, berkhasiat dan bermutu, serta terjangkau bagi rakyat di negara anggota OKI. Karena itu, pada November 2018, Indonesia menjadi tuan rumah penyelenggaraan Pertemuan Pertama Kepala Otoritas Regulatori Pengawas Obat Negara Anggota Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) di Jakarta. 

Kamis (25/07), Badan POM menggelar acara Sosialisasi Hasil Pertemuan Pertama Kepala Otoritas Regulatori Obat Negara-Negara OKI di Aston Pasteur Bandung. Acara yang berlangsung selama dua hari ini dibuka langsung oleh Kepala Badan POM RI, Penny K. Lukito. 

“Tahun lalu, kita sukses menjadi tuan rumah Pertemuan Pertama OKI pada tanggal 21–22 November 2018 lalu. Pertemuan tersebut menghasilkan Deklarasi Jakarta dan Rencana Aksi OKI, yang perlu kita tindak lanjuti,” ujar Kepala Badan POM. “Indonesia sebagai penggagas pertemuan dan tuan rumah tentu memiliki tanggung jawab moral atas tindak lanjut hasil pertemuan dan kesinambungan forum Otoritas Pengawas Obat negara anggota OKI tersebut,” lanjutnya.

Melalui pertemuan hari ini, Badan POM mengajak seluruh pihak, yaitu para pemangku kepentingan pemerintah, akademisi, dan pelaku usaha untuk saling mendukung dan bahu-membahu melakukan langkah nyata dalam upaya implementasi hasil pertemuan OKI yang strategis ini, guna meningkatkan peran strategis Indonesia dalam forum OKI, mendorong kerja sama antar negara anggota OKI melalui kerja sama teknis dan program perkuatan kapasitas serta meningkatkan akses pasar/ekspor obat dan vaksin ke negara anggota OKI. 

Dalam rangkaian acara ini, Kepala Badan POM berkesempatan menyerahkan Laporan Lengkap Pertemuan Pertama OKI kepada tujuh perwakilan kementerian/lembaga diantaranya Kementerian Luar Negeri, Kementerian Kesehatan, Sekretariat Kabinet dan Bea Cukai. Selain itu juga diserahkan plakat ppresiasi atas dukungan pertemuan OKI kepada Ketua Gabungan Perusahaan Farmasi Indonesia dan 22 Pelaku Usaha.

“Saya mengundang Bapak/Ibu yang hadir pada hari ini untuk berdiskusi, memberikan masukan terkait rencana implementasi Deklarasi Jakarta dan Rencana Aksi OKI,” ujar Kepala Badan POM. “Mari kita bersinergi untuk meningkatkan peran strategis Indonesia. Peningkatan kerja sama Indonesia dalam Forum OKI akan meningkatkan peran strategis Indonesia serta meningkatkan akses pasar/ekspor obat dan vaksin ke negara anggota OKI.” tutup Kepala Badan POM. 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *