Ternyata Mukjizat Terbelahnya Bulan Juga Disaksikan Bangsa Maya dan India

Seperti yang Anda lihat dari gambar rille yang biasanya disebut sebagai bekas terbelahnya bulan yang terjadi sebagai Mujizat Nabi Muhammad, menunjukkan dengan jelas bahwa itu adalah bekas terbelah yang relatif kecil di wajah bulan dan tidak meluas sepanjang permukaan bulan seperti yang diharapkan.

Belum bisa dipastikan apakah bekas dibulan ini adalah akibat dari pernah terbelahnya bulan pada masa Rasulullah saw atau bukan. Tidak ada bukti Ilmiah yang mengarah kepada hal tersebut.

Lalu Apa Sekarang ?!

Apakah itu berarti terbelahnya bulan tidak pernah terjadi ?!
Apakah itu menyanggah Mukjizat yang Nabi tunjukkan kepada orang-orang Mekkah ?!

Meskipun gambar-gambar itu tidak dapat digunakan sebagai bukti kuat keajaiban atau mukjizat yang terjadi pada abad ke-7 M. namun masih belum ada penjelasan konklusif tentang asal mula struktur bulan yang dimaksud tersebut.

Perlu diingat! Al-Qur’an Suci adalah keajaiban tersendiri, dan sebuah buku penuh dengan segala macam mukjizat. Namun Muslim harus sangat berhati-hati dalam upaya mereka menjelaskan mukjizat ilmiah Al-Quran dengan cara yang tidak membahayakan kredibilitas kitab suci.

Sama sekali tidak perlu membesar-besarkan bukti tertentu untuk membuatnya cocok dengan beberapa fakta yang disebutkan dalam Al Qur’an.

Ingat! Sampai saat ini, banyak fakta ilmiah dalam Quran bertentangan dengan teori-teori ilmiah pada saat itu.

Namun ini tidak  berarti bahwa sains benar dan Quran salah.  Dalam banyak kasus penemuan-penemuan baru membuktikan teori-teori lama yang salah dan hak Al-Quran, (seperti perluasan alam semesta untuk ex.) Dalam kasus lain, penafsiran kita terhadap ayat-ayat Alquran salah.

 Bagaimanapun, sebagai seorang Muslim, kita tak pernah meragukan kredibilitas Quran.

SAKSI DARI TEMPAT LAIN.

Jika para pelancong yang datang dari Suriah dan Yaman menyaksikan terbelahnya bulan dalam perjalanan kembali ke Mekkah, bagaimana dengan seluruh dunia ?!
Apakah ada catatan acara di buku sejarah non-Islam apa pun ?!

Bangsa Maya mencatat keajaiban itu!

 … bukan hanya kelinci yang menjadi tambahan baru di rumah dewi bulan, tetapi juga pohon kosmik baru. Dalam keadaan berpegangan pada cermin, kelinci itu menunjukkan di mana ia kemudian berada, bukan bagaimana ia lahir. Sesuai dengan dua bidan, itu menunjukkan bahwa istana bulan sedang diguncang oleh gempa.

“Gempa” atau bencana ini tercatat dengan baik di seluruh dunia, bahkan di Peru …  Kelinci menggantikan monyet sebagai perekam waktu dan menjadi seorang tokoh yang sangat penting dengan wajah bulan yang sama… ia kemudian menjadi perekam waktu resmi.

Di bagian atas halaman 139 dalam Forum Hieroglif Maya tahun 1997, angka titik dan batang telah dimasukkan sebagai koreksi untuk bagian atas kolom lain (hilang dalam karya V dan K). Atas dasar urutan nomor, tanggal pertama (dan, apa yang saya perkirakan, adalah perubahan aslinya) adalah 9,9,9,16,0 atau tanggal Gregorian 9 Februari 623.

Orang India juga melihat keajaiban itu! 

 Pada malam yang diterangi cahaya bulan, raja India (Cheraman Perumal – gelar kerajaan) Chakrawati Farmas sambil berjalan di atas atap istananya bersama dengan ratu melihat bulan tiba-tiba membelah menjadi dua bagian. Kemudian dia tahu melalui para pedagang Arab bahwa seorang nabi yang disebut Muhammad telah melakukan keajaiban pada malam naas itu dan berjemur di bulan sebelum kerumunan penonton yang linglung.

Terkesan oleh utusan Tuhan yang baru di Arabia, raja berangkat ke tanah suci setelah membagi kerajaannya dan menugaskan berbagai wilayah ke kepala suku setempat untuk memastikan pemerintahan yang lancar. Di Arabia dia bertemu Nabi dan memeluk Islam.

Raja, yang mengambil nama Muslim, Tajuddin, meninggal dalam perjalanan kembali ke India dan dimakamkan di pantai Laut Arab di Salala di Kesultanan Oman. Dikatakan bahwa sebelumnya dia telah menulis surat kepada penguasa lokal Malabar dan mengirimkannya melalui menteri-menterinya bersama dengan Malik bin Dinar, seorang sahabat Nabi. Dalam surat-surat dia telah meminta mereka untuk “menerima para pengusung surat-surat dan memperlakukan mereka dengan baik dan membantu mereka membangun masjid di Kodungallur dan di tempat lain”.

Para penguasa Kerala menghormati surat-surat itu dan mengizinkan Malik Bin Dinar dan sesama pedagang Arabnya membangun masjid di Kerala. Masjid yang dibangun pada awal abad ke-7 di Kodungallur, yang dikenal sebagai Masjid Cheraman Malik, masih ada dengan struktur aslinya dan dikatakan sebagai masjid tertua di sub-benua. Dinamai sesuai nama Cheraman Perumal dan Malik bin Dinar.

Insiden yang berkaitan dengan Raja Chakrawati Farmas didokumentasikan dalam sebuah manuskrip lama di Perpustakaan Kantor India, London, yang memiliki nomor referensi: Arab, 2807, 152-173.

Seperti dikutip dalam buku “Muhammad Rasulullah,” oleh M. Hamidullah: “Ada tradisi yang sangat tua di Malabar, Pantai Barat Daya India, bahwa Chakrawati Farmas, salah satu raja mereka, telah menyaksikan terbelahnya bulan, Mukjizat Nabi Suci (SAW) di Mekah, dan belajar tentang penyelidikan bahwa ada prediksi kedatangan utusan Allah dari Arab (Detail yang diberikan di bawah), ia menunjuk putranya sebagai bupati dan berangkat untuk bertemu Rasul untuk memeluk Islam di tangan Nabi Suci (SAW), dan ketika kembali ke rumah, meninggal di pelabuhan Zafar, Yaman, di mana makam “raja India” dikunjungi sebagai orang saleh selama berabad-abad. ”

Naskah lama di ‘Perpustakaan Kantor India’ berisi beberapa perincian lain tentang Raja Chakrawati Farmas dan perjalanannya.

Kedatangan raja India dalam Hadits Sebuah tradisi Nabi Suci (SAW) juga telah dilaporkan dari salah satu sahabat, Abu Saeed al Kaudri, mengenai kedatangan Cheraman Perumel: “Seorang raja dari India memberi Rasulullah ( SAW) hadiah berupa  sebotol acar yang memiliki jahe di dalamnya. Nabi Suci (SAW) membagikannya di antara sahbat-sahabatnya. Saya juga menerima sepotong untuk dimakan “. (Hakim melaporkan di ‘Al Musthadrak)

Data ilmiah saat ini memberikan beberapa petunjuk tentang retakan di permukaan bulan, namun hal itu belum dapat digunakan sebagai bukti konklusif dari terbelahnya bulan di masa lalu.

Kita mungkin dapat membuktikan secara ilmiah suatu hari nanti bahwa bulan memang terbelah pada masa Nabi shollallhu ‘alaihi wasallam.

Di sisi lain, ilmu pengetahuan mungkin juga menjadi bukti yang meyakinkan bahwa bulan tidak pernah terbelah seperti yang diceritakan dalam Al Qur’an.

Lalu bagaimana?! 
Tentu saja sebagai seorang Muslim, kita tidak perlu menunggu dan melihat bukti ilmiah untuk percaya bahwa terbelahnya bulan itu benar-benar terjadi. Jika Quran mengatakan itu terjadi, itu cukup bagi kita muslim untuk percaya.

Itu adalah keajaiban/mukjizat! 

Kita perlu mengingat bahwa terbelahnya bulan itu adalah mukjizat yang dilakukan oleh Nabi sholallohu ‘alaihi wassallam. Dan Mukjizat biasanya bertentangan dengan hukum fisika yang dikenal. Yang berarti bahwa pemisahan dan penggabungan kembali bisa terjadi di luar hukum fisika, yang bisa berarti bahwa kita mungkin tidak pernah menemukan bukti ilmiah darinya.

Sama seperti sains yang tidak pernah bisa menjelaskan kehamilan ajaib Maryam dan kelahiran Nabi Isa ‘alaihi salam, Begitu juga sains mungkin tidak dapat menjelaskan terbelahnya bulan yang menakjubkan sebagai mukjizat Nabi Muhammad sholallohu ‘alaihi wassallam.

Diterjemahkan dari : https://www.slideshare.net/huseinmhanna/did-prophet-muhammad-split-the-moon

Sumber-Sumber:
http://quran.com/54
http://www.holyquran.net/cgi-bin/almizan.pl
http://en.wikipedia.org/wiki/Moon
http://apod.nasa.gov/apod/ap021029.html
http://www.thunderbolts.info/tpod/2004/arch/041011lava-tubes.htm
http://www.kaheel7.com/modules.php?name=News&file=article&sid=758
http://www.ahlalhdeeth.com/vb/showthread.php?p=1528939
http://www.holoscience.com/wp/electric-dust-devils/
http://www.answering-christianity.com/moon_split.htm
http://www.imamreza.net/eng/imamreza.php?id=7084
http://www.thunderbolts.info/tpod/2006/arch06/060317rille.htm
http://www.astrosurf.com/lunascan/AS10-31-4645.htm
http://www.packerlighting.com/Lunar_Articles/Moon%20Article%203of6.html http://www.holoscience.com/wp/it-has-to-be-moonglow/
http://www.iosworld.org/interview_cheramul.htm
http://www.cyberistan.org/islamic/farmas.html

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *